Jumat, 22 Februari 2019

Berobat ke Penang - Loh Guan Lye


Tahun 2016 aku mulai bolak balik Penang atau Pulau Penang, Malaysia.
Buat apa? Buat promil, masalah promil bakal aku share di postingan yg akan datang (soon pasti aku cerita)

Sebenarnya ada banyak Rumah sakit di Pulau Penang ini. Ada  Gleneagles, Island Hospital, Advent Penang, Lam Wah Ee, Mount Miriam dan lainnya. Mount Mirian ini lebih banyak di kunjungi oleh pasien yang terkena Kanker, karena mereka punya 5 dokter spesialis penyakit Kanker. Alatnya super canggih, yang aku ingat dulu sempet dapet cerita dari teman serumah waktu stay di Penang. Waktu itu dia di vonis kanker serviks stadium 3A, dan Alhamdulillah berangsur pulih setelah 6 bulan berobat di Mount Mirian ini. Ada juga loh ibu-ibu yang waktu itu segar bugar lagi nemeni suaminya yang sakit, pas cerita-cerita ternyata doi dulunya juga di vonis kanker (aku lupa kanker apa) dan sekarang doi sembuh total. Yah selain karena dokter yang ahli pastinya juga ada tangan Tuhan didalamnya. Selain rumah sakit Mount Mirian ini, rumah sakit  Gleneagles dan Loh Guan Lye juga yang lumayan sering di kunjungi pasien seperti penyakit jantung, kanker, dan beberapa penyaik serius lainnya.

Rs (rumah sakit) yang aku pilih waktu itu Loh Guan Lye. Kenapa milih Loh Guan Lye. Dapat referensi dari bloger favorite aku Kak Andra Alodita atau yang akrab di panggil Alodita.
Awal kesana dan konsultasi sama dokter dokter disana sudah langsung cocok. Mulai dari pelayanannya, susternya, sampai dokternya. Kalau masalah fasilitas, gak usah di tanya yah. Udah canggih, apalagi kalau di bandinginkan dengan rumah sakit di kotaku.

Hal yang pertama aku lakuin waktu mau konsul kesana, aku buat janji dulu sama dokter yang aku pengen. Waktu itu aku sudah tau dokter apa yang aku mau tuju. Buat kalian yang masih belum tau mau ke dokter mana, kalian bisa cek website mereka www.lohguanlye.com
Dan kalau udah tau, bisa langsung buat appointment juga lewat web tersebut. Setelah itu tinggal tunggu email balasan. Biasanya email balasannya itu adalah jadwal dokter yang kita mau pada bulan dimana kita buat janji. Misal, kita buat appointment tanggal 1 Maret 2019. Nantinya akan dapat balasan tentang jadwal prakter dokter yang kita mau. Setiap bulan dokter di sana biasanya punya jadwal cuti atau kadang mereka lagi ada jadwal seminar di luar rumah sakit. Jadi pastiin dulu kalau kesana dokternya ada. Kan sayang udah jauh-jauh malah dokternya gak ada.

Buat yang sekedar MCU alias Medical Check Up. Mau langsung datang kesana juga bisa. Setiap spesialis pasti punya beberapa dokter. Jadi gak perlu khawatir, kalau salah satu dokter specialist lagi ada yg cuti, karena biasanya setiap spesialist punya 2 sampe 3 dokter. Untuk lebih jelasnya kalian bisa tanya di meja informasi. Atau sebelumnya bisa cek daftar-daftar dokter spesialis mereka disini.

Kalau udah dapat jadwalnya, tinggal ngurus tiket pesawat dan penginapan. Tiket pesawat dan hotel biasanya aku booking lewat traveloka. Dari Samarinda - Jakarta/ Surabaya- Penang. Emang harus transit ke salah satu kota ini, karena belum ada pesawat langsung.
Tips buat yang beli tiket, tolong di pastikan ada bagasinya, aku sih biasanya pakai Air Asia trus jangan lupa beli bagasi kalau emang ga ada bagasi. Kalau aku cuman 2 atau 3 hari biasanya bawa koper kabin doang, kecuali mau stay agak lamaan, pastinya bawa bagasi. Harga bagasi Air Asia yg 20 kg biasanya sekitar 250rbuan. Kalian juga bisa langsung beli di aplikasi traveloka atau langsung ke website Air Asia-nya.

Untuk penginapan, di sekitar Loh Guan Lye ada banyak hotel, bahkan di samping gedung lama Rs Loh Guan Lye ada homestay Sri Pinang. Sejenis apartment yang satu unitnya bisa di sewa kayak kos-kosan, 2 sampai 3 kamar. Harganya sekitaran 60-80 Rmy (Ringgit Malaysia). Aku pribadi gak pernah nginap disitu.
Kalau cuman 2 atau 3 hari nginapnya di One Pasific atau kalau lagi penuh di Grand Inn atau G Inn. Harganya bisa kalian cek sendiri di traveloka. Aku pun bookingnya lewat situ.
Kalau mau stay agak lamaan kaya aku kemarin, kalian bisa cari homestay atau apartment di Airbnb. Caranya sama kaya di traveloka. Dan lebih banyak pilihan. Pengalaman kemaren, aku 21 hari stay di Mansion One yang aku booking lewat Airbnb ini. Agak jauh sedikit dari Loh Guan Lye, karena gak setiap hari ke rumah sakit, biasanya kalau pas lagi jadwal konsul ke rumah sakit nya pakai Grab, bayarnya mentok paling malah 7 Rmy untuk biaya grab-nya itu sendiri. Selama kalian masih jalan sekitaran George Town, untuk grab kalian bisa spend up to 10-15 Rmy.
Di Mansion One Aku sewa satu studio dengan 1 kamar tidur, 1 Ruang tamu, 1 dapur, 1 kamar mandi. Harganya sekitar 220 Rmy/ malam. Agak mahal karena gak sharing sama orang lain alias untuk aku pribadi. Trus fasilitas dia masih baru dan masih bagus-bagus, dan yang paling penting bersih.

Sebenernya aku pernah juga tinggal lama sekitar 16 hari di homestay daerah Pulau Tikus, masih daerah George Town juga. Waktu itu bayar 60 Rmy/malam. Tapi yah kaya kost-kostan gitu. Kamar mandi dan semua fasilitas lainnya sharing. Cuman aku ngerasa kurang bebas aja. Apalagi waktu mau nonton mesti keruang tamu. Kalau sama cewek aja sih gak masalah. Kadang ada bapak-bapak atau kakek-kakek juga. Agak risih sih.

Seperti yang aku bilang tadi,untuk transportasi gak perlu bingung, karena ada Grab. Jadi sebelum kesana pastiin udah punya aplikasi Grab yah. Trus yang mau beli kartu sim untuk internetan juga ada banyak di jual di bandara. Sudah ada paket-paketnya. Mulai dari yang 3 hari, seminggu , bahkan sebulan. Biasanya aku pakai sim card dari Maxin atau gak dari Digi.

***

Walau sudah buat janji lewat websitenya. Kalian harus daftar ulang lagi di loket pendaftaran mereka. Nomor antrian loket biasanya sudah bisa di ambil dari pukul 7.30 Pagi. Loketnya sendiri baru buka jam 8.00 Pagi. Ada dua loket pendaftaran di setiap masing-masing pintu masuk utama Rumah Sakit Loh Guan Lye ini. Dari gedung baru atau gedung lama. Kalian bebas mau daftar dimana. Nantinya kalau sudah daftar bakal di arahin harus ke lantai dan ruangan klinik nomor berapa. Pastikan kalian punya nomor handphone Malaysia dan juga jangan lupa selalu bawa passport sebagai tanda pengenal kalian selama disana yah. Passport itu juga yang nantinya di tunjukkan setiap kita mendaftar di rumah sakit.

Waktu kalian daftar, nantinya bakal di kasih kartu appointment yang harus kalian bawa setiap konsultasi. Jangan sampai lupa. Pengalaman aku kemaren lumayan kena omel sama susternya waktu lupa bawa kartu appointment itu. Kalau sudah dapat kartu itu, kalian langsung ke ruang tunggu klinik yang kalian tuju. Dan masukkan selembaran kertas pendaftaran yang di beri waktu mendaftar dan kartu appointment nya ke dalam box yang tergantung di depan ruang klinik masing-masing dokter. Nantinya suster atau asistent dokter bakal ngambil kartu itu, dan gak lama sebelum dokter datang  kalian bakal di cek berat badan dan juga tekanan darah. Biasanya dokter datang atau mulai jam konsultasi mereka dari pukul 9.30 atau 10.00 Pagi. Yang belum sarapan bisa ngacir dulu ke kantin buat sarapan.
Fyi, Roti Pau di kantin Loh Guan Lye enak loh. Kalian harus coba... Hehehe.

***

Aku sendirikonsultasinya sama Dr. Devindra. Orang India. Tegas dan sangat menjunjung tinggi prinsip "yang mau konsultasi harus matiin hp dan jangan main hp" walau itu orang yang ngedampingin sekalipun. Pengalaman suamiku di omelin karena hp-nya tiba-tiba bunyi. Udah deh, dia bakal ngasih ceramah panjang lebar. Tapi ada benernya sih apa yang dia omongin. Kalau udah masuk ruangan dia, kita harus fokus sama apa yang dia jelaskan, jangan udah jauh-jauh datang ntar gak ngerti apa yang dia jelaskan.

Selain aku. Mama, bapak, dan adek aku juga pernah kosultasi di dokter lain yang masih sama di Rs Loh Guan Lye ini. Adik aku sendiri waktu itu sempat operasi fistula di dokter Tht. Mama aku sempat terapi di ahli tulang, dan bapak aku cuman sekedar MCU. Tapi yah kita puas dengan pelayanan disana.

Rata-rata dokternya tegas, gak ragu dan gak asal coba-coba. Jadinya kita sebagai pasien agak tenang juga. Suster atau asistent dokternya juga gesit-gesit. Gak ada tuh yang kalau di panggil lama baru datang. Gak kaya Rs disini. Yang kadang susternya sampe lupa kalau di panggil, hahaha. (pengalaman pribadi). Bahkan nih yah, yang aku perhatiin rata-rata perawat atau pegawai disana yang cewe pakai sneakers, jalannya laju banget. Setelah konsul, kita di anter ke kasir, trus mereka gak segan ngasih contact person mereka (biasanya sih via wa). Kalau udah gitu apapun yang kita tanyakan bisa via wa, dan kalau mereka gak sibuk pasti bakal di bales.

“Thanks to ms. Lim and ms. Mey yang sudah dengan sabar ngadepin Wa aku walau udah malam”

Sumpah yah, 2 asistent dokter ini baik baik banget. Walau baik tp tetap tegas. Mereka gak segan ngomelin aku kalau ada yg salah.
Sebenernya bisa sih kita email email an sama dokternya langsung, dan pasti bakal di balas. Cuman aku pribadi lebih nyaman sama 2 suster ku ini.

***

Untuk biaya sendiri sebenernya lebih murah di Penang ketimbang di Jakarta atau Surabaya. Contohnya aja waktu aku laparascopy di Loh Guan Lye kemaren sekitar kurang lebih 30 Juta kalau di Rupiah-in. Kalau di Jakarta udah 40 Jutaan menurut temen aku yang pernah Lo di Jakarta, wajar aja sih, secara mamaku laparascopy aja udah 35Jutaan di Makassar, dan itu udah beberapa tahun yang lalu.
Harga konsulnya sendiri kalau kita ke klinik mulai dari 80 Rmy- 110 Rmy. Biaya pendaftarannya sekitar 8 Rmy. Untuk sekedar MCU biasa mulai dari 650 Rmy- 5000 Rmy tergantung paketannya.
Untuk obat-obatannya sendiri, kalau yang bisa di tebus di apotik luar, biasanya dokter bakal kasih saran beli di luar saja kalau sudah habis. Kebetulan di dekat Rs Loh Guan Lye ini juga ada Jion Pharmacy. Pas banget di sebalah hotel Grand Inn. Dan harganya jauh lebih murah ketimbang di rumah sakit. Selain Jion Pharmacy. Ada juga Welling Pharmacy yang ada di Jalan Pulau Tikus. Biasanya orang Indonesia sebelum balik ke Indonesia bakal ke apotik ini buat borong obat-obatan. Karena emang harganya super duper murah. Segala macam obat pun kayanya ada deh.

***

Untuk biaya tindakan seperti operasi sendiri, di sini sistemnya deposit. Biasanya depositnya di tentukan oleh dokter yang akan menangani kalian. Nanti kalau sudah keluar rumah sakit bakal di total, harus nambah atau malah ada kembaliannya. Pengalaman aku kemarin Alhamdulillah pada dapat kembalian semua.
Waktu itu aku operasi Laparascopy yang pertama harus deposit 9.000 Rmy. Pas pulang dapat kembalian sekitar 100 Rmy. Dan waktu operasi Laparascopy yang kedua, yang tadinya dikira bakal Laparatomy karena kasusnya lumayan berat, aku deposit 13.000 Rmy. Tapi Alhamdulillah gak sampe laparatomy dan uang aku kembali sekitar 3.000 Rmy.
Yup... dari segi biaya ini juga menurut aku lumayan buat tenang. Kita jadi tau berapa dana yang harus kita siapkan. Kalaupun harus nombok, biasanya terjadi waktu tindakan operasi kitanya mengalami pendarahan atau beberapa hal lainnya yang mengharuskan dokternya untuk melakukan tindakan lebih serius.

Oh iya, waktu itu aku sempat posting di Ig story waktu aku lagi nginep semalam pasca Laparascopy di rumah sakit ini.  Trus ada yang nanya.

"Kok sendirian, gak ada yang jagain."

Jangan heran. Karena pasien di rumah sakit sini gak boleh ada yang jagain selain susternya sendiri. Disini lumayan tertib. Yang jagain cuman boleh nemenin sampai jam 10 malam. Itupun kalau bisa cuman 1 orang dan maksimal 2 orang. Trus kalau malam kita mau ke toilet atau butuh sesuatu gimana? Gampang, tinggal pencet aja bel yang udah di sediain di samping tempat tidur. Walau cuman pengen ke toilet, suster bakal bantuin bahkan jagain sampai kita selesai dan balik ke tempat tidur lagi. Tiap malam juga susternya bakal bolak balik ngecek kondisi kita satu persatu.

Waktu itu aku di kasih kamar perawatan yang isinya 5 pasien. Tadinya aku minta yang satu kamar aku doang. Karna dulu pengalaman aku waktu sakit trus dapet sekamar berdua di rumah sakit sini (smd), aduuuh.. susah mau istirahatnya. Karna yg jengukin dan jagain pasien satunya lumayan banyak.
Tapi di Rs Loh Guan Lye sana, waktu mintanya kaya gitu malah admin nya bilang kalau gak disaranin untuk kamar yang sendiri, karna katanya perawatanku bukan perawatan yang intensif dan mengharuskan perawatan lebih lanjut. Kamar yang isinya 5 orang udah cukup kok katanya. Dan dia bilang gak usah khawatir masalah ketenangannya.
Dan emang bener. Biar kata berlima satu kamar, rasanya gak kalah tenang sama sekamar sendiri di rs yg biasanya aku pakai. Gak ada tuh di samping kasur pasien riweh yang jagain sama yang jengukin. Jadi kita pasien pun bisa tenang untuk istirahat.

***

Nah itu tadi kelebihan kelebihan dari sistem pengobatan di rumah sakit Loh Guan Lye. Syukurnya aku sekeluarga puas dengan pelayanan disana. Yang buat minus adalah.. susah makannya. Ya ampuuuuuun.. makanan disana rata-rata bumbunya kuat banget (aroma rempah). Udah gitu, karena  aku tinggal di daerah George Town yang rata-rata penduduknya Chinese. Agak sedikit susah kalau mau makan. Mesti teliti halal atau gak. Untungnya sih pakai hijab, jadi kalau kadang gak ada keterangan trus kita mau masuk makan, biasanya pelayannya bakal  info-in kalau disitu gak halal.
Oh iya, kalau mau makan. Di rumah sakit Loh Guan Lye ini ada kantin yang buka sampai jam 5 sore. Masakan rumahan kaya biasanya. Enak dan murah ketimbang makan di luar. Kalau mau yg lebih banyak macamnya, disana juga ada cafe-nya. Makanannya lumayan bervariasi. Andalan aku disana spageti atau gak nasi goreng balacan-nya.
Trus kalau mau makanan yang indonesia banget. Agak jauh sedikit dari rumah sakit ada rumah makan Pak Yusoff. Yang masak orang jawa. Makanannya udah pasti indonesia banget, udh gitu ada ikan asin plus sambel terasinya. Uggghhh jadi laper kan. Kalau kalian naik grab, pilih aja destinasi Ban Heang. Di samping Ban Heang itu lah tempat rumah makan Pak Yusoff. Disitu sistemnya prasmanan jadi bisa puas makannya. Tapi ingat, kalau hari Jum’at warung Pak Yusoff ini tutup. Kalau lagi gak libur, warung Pak Yusoff ini buka sampai habis. Tapi sih biasanya jam 2 siang udh pada habisan. Karena yg makan maupun bungkus makanan disini lumayan banyak.



Selain makanan, kalian juga bisa berkeliling daerah George Town ini untuk hunting cafe lucu nan instagramable. Banyak cafe-cafe unik buat ngopi. Selain kopi, biasanya cafe-cafe itu juga punya menu makanan yang unik. Soon aku bakal kasih tau, cafe apa aja yang wajib kalian datangin di George Town, Pulau Penang ini.

***

Itu dia sedikit banyak info yang bisa aku share ke kalian. Semoga dengan info ini bisa ngebantu kalian yang lagi membutuhkan.
Buat yang kepo aku promil gimana. Soon pasti aku bakal kasih tau. Doain aja gak mager.. karena itu merupakan long story yang up n down. Hehehe..

Sekian dari postingan mager ala meli. Thanks for reading my blog :*

Rabu, 26 September 2018

Kuliner di Jalan Alor - Kuala Lumpur

Beberapa bulan yang lalu, akhirnya aku punya kesempatan untuk jalan-jalan ke Kuala Lumpur, Malaysia. Walau sudah sering bolak balik ke negeri tetangga ini, tapi baru kali ini aku bisa menginjakkan kaki di ibu kota negara Malaysia tersebut.

Untuk aku pribadi kalau jalan-jalan kaya begini, hal wajib yang harus dilakukan selain shoping adalah kuliner. Untuk urusan kuliner, aku termasuk orang yang suka coba-coba. Jadi nggak heran kalau tiap liburan berat badan pasti nambah, hahaha.
Tempat yang jadi tujuan pertama soal kuliner adalah Jalan Alor. Jalan yang dipenuhi dengan jajanan pemuas perut ini letaknya ada di Bukit Bintang. Dekat banget sama penginapan yang aku tempati. Karena sedekat itu, aku sampai bolak balik 2 malam untuk dinner disana.



Penampakan Jalan Alor emang sepintas kayak pasar malam. Makin malam makin rame, dan makin banyak pula jajanan yang di jual di jalan ini. Kedai atau kios di kiri dan kanan jalan itu kebanyakan di tempati oleh restoran yang menyediakan aneka seafood. Sedangkan di pinggir jalan ini banyak dijual aneka jajanan ringan. Buat kamu yang lagi jalan-jalan ke Negara upin ipin ini, wajib banget kuliner disini. Karena banyak banget jajanan yang dijual. Pokokknya perut bakal benar-benar dimanjakan di daerah ini.

Buat para muslim yang lagi cari kuliner di Jalan Alor ini, agak sedikit harus hati-hati. Karena nggak semua tempat berlabel Halal. Maklum, karena mayoritas penjual di Jalan Alor ini adalah warga Tionghoa. Untuk jajanan pinggir jalan mungkin sebaiknya kalian harus bertanya menu yang mereka jual apakah mengandung pork atau tidak. Tapi untuk resto yang tersedia biasanya mereka sudah menyediakan label Halal di Papan resto mereka. Atau kalau memang tidak ada label halal, biasanya para pramusaji yang berdiri menawarkan resto mereka akan mencantumkan di buku menu dengan tanda ''No Pork".





Malam pertama di Jalan Alor, kami langsung menjajalkan perut dengan menu seafood. Ada banyak deretan resto seafood di daerah ini, kami sampai bingung ingin memilih resto yang mana. Dan akhirnya pilihan kami tertuju kepada resto yang paling banyak pengunjung dan yang pasti salah satu pengunjungnya ada yang berhijab (buat jaga-jaga). Pilihan itu pun jatuh ke resto "Triple Gold Kitchen".
Kami langsung memesan 3 menu sekaligus, yaitu Kepiting (lupa saus apa), Tom Yum Goong dan Oyster. Kualitas seafood mereka segar-segar, dan racikan menu mereka juga enak-enak. Kecuali Oyster-nya. Agak kurang masuk di lidah kami, hahaha. Padahal Oyster ini bisa dibilang yang termahal dari dua menu lainnya.


Dimalam kedua-nya. Karena masih penasaran dengan menu lainnya, akhirnya kami balik lagi ke resto tersebut dan memesan menu berbeda. Kali ini kami memesan Ikan yang di tim, cumi tepung dan mango salad thailand. Oh iya sampai lupa, kami juga memesan ikan pari masak portugis sesuai saran supir grab yang kami tumpangi di pagi harinya. Sayangnya nggak sempat terfoto dan juga sayangnya lagi ternyata menu yang dihidangkan tidak sesuai yang kami pesan. Yang keluar justru ikan pari saus asam manis. Karena kami kurang paham masak portugis itu seperti apa yah kami terima aja. Sampai akhirnya si pramusaji menjelaskan kalau ada kesalahan.  Telat pakde...udah keburu mau abis.
Mungkin pertanda nanti bakal balik lagi buat ngerasain gimana rasanya masak portugis itu. Hahaha... Aamiin.
Oh iya, overall semua makanan yang kami coba enak-enak. Mulai dari ikan, cumi sampai saladnya. Bener-bener puas.
Selain makanan besar tadi, kami juga keliling buat nyari cemilan. Salah satu yang paling favorite adalah stand gorengan ini. Namanya juga orang Indonesia, lidahnya gak bisa juah dari gorengan. Kalau biasanya gorengan yang di makan sebatas, pisang, singkong, tahu, bakwan dan lainnya. Disini kami nyobain aneka gorengan buah. Salah satunya durian goreng. Rasanya sih hampir sama kayak Cempedak goreng alias ciwadak (cuman warga kalimantan yang tau). Tapi versi premium alias setingkat lebih enak daripada cempedak.

Seperti yang aku bilang tadi, sebenarnya ada banyak banget makanan pinggir jalan yang menarik hati. Cuma yah itu, agak was-was kalau yang aneh-aneh gt. Takut tau-tau mengandung pork. Jadi kami cukup kenyang dan puas kok walau hanya melihat.

***

Jadi sekali lagi, bagi kalian yang pengen jalan-jalan ke Kuala Lumpur, wajib banget mampir di Jalan Alor ini.  Dan satu tips buat kalian yang pengen makan di resto. Cari resto yang mencantumkan harga di setiap makanannya. Karena pengalaman, kadang kalau nggak ada harganya kita suka di kibulin. Tau-tau harganya gak sesuai dengan yang di makan. Mau protes kan juga susah. Jadi harus sedikit cermat beb...

Sabtu, 08 September 2018

Puasa Skincare, breakout justru berkurang

Beberapa bulan terakhir ini aku lumayan sering traveling. Dan masalah yang timbul setelah dari traveling ini adalah BREAKOUT!
Kayanya hampir rata-rata deh semua cewek punya masalah yang sama kalau lagi traveling. Faktor pendukung utama dari timbulnya breakout pasca traveling ini adalah perubahan cuaca. Kalau yang lainnya sih tergantung dari personal masing-masing. Aku sendiri selain cuaca, faktor air juga mempengaruhi. Apalagi yang namanya air hotel. Aku kurang paham apa ini cuman di aku atau temen-temen juga ngalamin hal yang sama. Air hotel itu beda dari air biasanya, hahaha.

Dari judulnya aku bilang kalau "puasa skincare". Sebenernya gak bisa di bilang puasa juga, karena aku masih menggunakan beberapa produk skincare. Tapi gak seribet dan sebanyak sebelum aku puasa skincare ini.

Kita sering denger dengan beberapa urutan skincare yang lagi hits di beberapa waktu belakangan ini. Makin lama kok yah makin banyak aja gitu urutannya. Mulai dari 10 step skincare korea, sampai mode pakai toner 7 lapis. Oh My God.
Dulu aku rajin banget ngikutin tren-tren seperti ini. Lama-lama capek juga! Udah capek seharian berkegiatan, sebelum tidur harus skincare-an berlapis-lapis. Hasilnya.... Gak ada perubahan! Justru malah buat breakout kalau di pake-in skincare berlapis-lapis.

Pengalaman breakout terakhir ini buat aku jadi iseng pengen stop beberapa skincare yang emang rutin aku gunain. Dan sekarang aku cuman menggunakan beberapa aja, seperti cleansing water, facial wash, dan yang hydrating toner. Kalau lagi mood aku bisa ngegunain masker, tapi sekarang udah lumayan jarang juga. Kalau biasanya aku ngegunain masker bisa sampai tiap hari (sleeping mask or sheet mask) sekarang seminggu sekali aja udah syukur.
Alhasil dari rangkaian puasa skincare ini. Breakout aku justru lama-lama ilang. Beruntusan yang ada di pipi dan dahi pun mulai gone. Seneng pake banget!! Breakout hilang, kantong gak perlu ke gerus buat beli rangkain skincare.

Berikut bocoran skincare yang aku gunain, dan juga step by step-nya.



AM (Pagi hari)
  • Cuci muka pakai facial wash yang lembut, karena tipe kulit aku yang normal to dry, jadi aku memilih untunk menggunakan facial wash dari Senka Perfect White Clay.
  •  Setelah itu aku gunain hydrating toner dari Hada Labo Gokujyun, gunanya untuk mengembalikan hydrating di wajah setelah cuci muka tadi. 
  • Kalau lagi dirumah aja, dua step itu udah cukup. Tapi kalau lagi ada aktifitas di luar ruangan. Aku gak lupa buat menggunakan SPF, terserah mau merk apa. Aku sendiri kadang suka gonta ganti.

PM (Sore atau Malam hari)
  • Sebenernya stepnya sama aja kayak pas pagi hari, cuman sebelum aku cuci muka, aku selalu gunain first cleancer dari Garnier Miceller Water. Aku bersihin pakai kapas sampai kapas yang aku gunain itu bener-bener bersih tanpa ada residu kotoran atau fondation.
  • Setelah itu cuci muka dan lanjut pakai hydrating toner. 
  • Kalau lagi pengen pakai masker, setelah cuci muka langsung pakai masker. Setelah masker di bilas, baru deh pakai hydrating toner. Dan selesai.

Mudah banget kan, produk yang aku gunain juga gak ada yang mahal. Semuanya bisa di dapetin di drugstore. Untuk masker sendiri aku bisanya ngegunain Innisfree Jeju Volcanic 2x. Ini pun hasil dari taster yang di kasih mbak-mbak Innisfree waktu pembukaan Innisfree di Penang. Dan menurut aku ini bagus. Next bakal aku review di postingan selanjutnya.

Semoga postingan aku mengenai "Puasa Skincare" ini bisa membantu untuk temen-temen yang sudah mulai frustasi denga masalah breakoutnya. Kalau aku bilang sih, kuncinya itu cuman 1. Wajah harus bener-bener bersih ketika kamu pengen tidur atau sebelum menimpakan makeup di wajah kamu. Karena kotoran yang nyisa dan gak terangkat bersih. Lama-lama itulah yang menyebabkan breakout.

Jumat, 01 Juni 2018

A Little of Happiness

Selamat datang kembali di blog aku yang di isinya tergantung mood. Maafkan yah. Kali ini aku pengen curhat tentang "sedikit" kebahagian aku yang akhirnya bisa punya online shop skincare dan makeup. Sebenarnya bukan sepenuhnya usaha aku, melainkan berdua dengan adik aku.

Senang rasanya bisa menyalurkan kebahagiaan belanjaku. Karena dengan jualan, aku bisa belanja skincare dan makeup yang lagi hits dan emang banyak mendapatkan review positif. Loh kok bisa? Padahal itu kan buat jualan. 
Agak aneh sih, tapi emang begitulah aku yang sebenarnya. Yang penting belanja skincare or makeup. Dan karena aku fokus ke skincare yang share in jar or share in bottle. Aku jadi bisa sekalian icip icip nyobain. Hal yang aku lakuin sebelum aku publish jualan aku. Biar aku bisa kasih masukan dan review ke orang yang beli. Kayak kamu bisa mendapatkan 2 hal dalam satu kegiatan. Happy nggak sih...

Selain itu aku juga jadi semangat buat belajar soal skincare lagi. Sebelumnya, thanks to Female Daily yang memberikan aku masukan dan juga pelajaran lewat artikel-artikelnya. Mereka sungguh berpengaruh buat aku pribadi (karena sudah menyelamatkanku dari krim dokter khusunya) sekaligus memberikan pengetahuan yang bisa aku sharing lagi ke customer aku. Ciyeeee... udh punya konsumen nih. Hahaha. Btw untuk yang pengen tau, nama olshop aku @Naraflah. Masih kecil sih, tapi udah lumayan lah followersnya. Lebih banyak dari followers instagram pribadi aku. Hahaha

****

Namanya usaha, semua pasti ada resiko. Walau terbilang masih kecil. Kadang buat senewen juga. Masalah paling penting adalah ketika orang malas "membaca" caption yang sudah tertera. Kadang aku nggak sepenuhnya punya waktu buat balesin chat-chat mereka. Karena aku dan adik aku masih punya kerjaan tetap juga di kantor. Kadang sedih, karena yang ditanyakan kebanyakan yang sudah tertera di caption. Segitu malasnya kah membaca. Poft...

Selain masalah "Malas Baca Caption" ada lagi masalah yang paling buat senewen. Customer PHP. Pertanyaan dia udah di balas, katanya sih mereka pesen dan ambil sendiri. Eh di tunggu nggak datang juga. Kalau janjinya ambil sendiri trus nggak jadi sih nggak masalah. Yang masalah kalau udah deal trus minta di antar pakai kurir. Karena pakai kurir itu sistem COD. Kadang ada yang ngasih alamat bukan rumahnya, melainkan rumah temannya atau bahkan keluarganya. Waktu udah di tkp alias alamat yang mereka kasih, di hubungin nggak bisa dan tiba-tiba ilang gitu aja. Selain aku sebagai penjual, yang kasian juga si kurir. Karena mereka sistem nalangin dulu. Kalau udah gini, terpaksa si kurir balik lagi buat ngembaliin barangnya. Udah ngantar jauh-jauh, panas-panasan bahkan kadang kehujanan. Dapatnya nggak seberapa akibat mesti balik lagi ngembaliin barang. Kadang aku mikir, kok ada yah orang kayak gitu.

Yah tapi begitulah lika liku dunia dagang. Aku berharap dengan adanya olshop ini banyak manfaat yang aku dapat.
Dan dengan adanya olshop ini, aku jadi semangat buat ngereview skin care or makeup di blog ini lagi. Karena kalau diliat dari jumlah pembacanya, paling dominan soal review skincare or makeup sih. Bukan 2 pulau lagi yang bakal dilewatin dalam satu kali dayung, melainkan 3 pulau. Hahaha, semoga kalian ngerti yah apa yang aku maksud. Dan ditunggu review aku selanjutnya.

Kamis, 08 Februari 2018

Anniversary Fancy ala Meli & Omik

Yeay udah February aja. Waktu nggak kerasa banget yah berjalan. Perasaan baru aja kita ngerayain tahun baruan. Tau-tau udah masuk february aja. Baru sempat nulis blog lagi karena sibuk pindahan kantor baru. Yang dulunya agak kecil, sekarang agak lumayan berkembang ukuran kantornya. Semoga diikuti dengan berkembang juga usahanya yah. Aamiin.

Selain sibuk ngurus pindahan kantor, aku juga mau pamer nih. Aku baru aja pulang ngerayain Anniversary ke-3 pernikahanku sama Omik. Cieeeee...
Kebetulan kemarin aku pengen banget jalan-jalan keluar. Maksudnya keluar kota berdua Omik, sambil istirahat sejenak dari rutinitas biasanya. Tadinya pengen ke-Bali, tapi apa daya kerjaan lagi banyak-banyaknya. Ya udah cuman jadi angan-angan aja.
Tapi alhamdulillah banyak jalan menuju roma, banyak jalan menuju istirahat sejenak dari rutinitas kita berdua. Walau nggak ke Bali, paling nggak keluar kota lah istirahat sejenak

Minggu, 21 Januari 2018

Mengurangi Penggunaan Media Sosial #Curhat

Seperti postinganku membuka tahun 2018 kemaren, aku mengatakan bahwa salah satu resolusiku tahun ini adalah berusaha mengurangi penggunaan media sosial. Alasannya karena aku pengen lebih produktif dengan melakukan sesuatu dan tidak hanya terpaku dengan gadget.

Pernah berfikir dan menyadari nggak sih berapa jam yang kita habiskan ketika memegang gadget dan berjelajah di media sosial atau dunia maya itu? Sejam? Dua jam? Tiga jam? Pastinya lebih dari itu. Untuk sebagian orang, karena nggak sedikit juga kok yang dari dulu nggak tertarik dengan dunia maya. Yah tapi mungkin orang-orang seperti itu hanya 20% sampai 30% keberadaanya. Itu pun sebagian mungkin orang yang sudah tua dan nggak pengen repot. Contohnya bapak saya hahaha.

Ok. Balik ke topik awal. Selain karena lebih ingin produktif, alasan yang kedua dan paling besar adalah menghindarkan energi negatif menghampiri diriku. Apalagi dengan aku yang super Moody. Moodku gampang banget terpengaruh dengan sesuatu yang aku liat di media sosial.

Apalagi dengan keadaan sekarang, dimana berita hoax, berita sara, penipuan, pembunuhan, perselingkuhan, penculikan dan berita buruk lainnya menyebar dengan angka yang hampir menyaingi orang-orang yang berjual Alat Peninggi, Pemutih, Pelangsing dan lain-lainnya. Pooofffft.
Apalagi dengan pesan-pesan yang sekarang banyak tersebar dengan nada sedikit ancaman seperti, "Sebarkan jika ingin dosa-dosa anda gugur" atau "Kalau kau sayang dengan bla bla bla, maka sebarkan" atau lebih parah lagi "Dengan menyebarkan insya Allah pintu surga akan terbuka untukmu". Buset segampang itu yah sekarang masuk surga.

Itu baru berita-berita yang umum beredar di negara kita yang saat ini lagi sibuk dengan urusan Sara-nya. Belum lagi dengan orang-orang yang saling sindir di media sosial. Orang-orang yang meluapkan kekesalannya dengan mengumpat orang lain. Atau orang-orang yang mengumbar kesedihannya dengan sedikit berlebihan. Coba sekarang kita liat disekitar kita. Ada berapa orang yang bermusuhan atau berkelahi hanya karena saling sindir, saling debat di kolom komentar, saling bersaing-saing.

Karena alasan itulah aku mulai sedikit demi sedikit mengurangi penggunaan media sosial. Lebih kepada membersihkan hati. Karena sejujurnya akupun kadang merasa berdosa jika melihat postingan seseorang yang nggak sependapat denganku. Secara nggak sadar kadang dalam hati mengumpat atau malah meremehkan. Itu adalah hal yang benar-benar ingin aku hindari. Aku ngerasa dosaku sudah banyak, dan nggak pengen menambah hanya karena terbawa suasana media sosial saat ini.

***

Jujur, kemaren-kemaren aku banyak menyimpan seperti "kebencian" pada seseorang atau beberapa orang. Hanya karena apa yang dia perbuat dan dia share di media sosial nggak sama dengan apa yang aku suka. What the hell. Aku bahkan sudah se-freak itu dibuat oleh media sosial. Moodku tiba-tiba langsung berubah derastis dari yang bagus ke yang jelek. Padahal kalau dipikir dengan akal yang sehat. Itu urusan mereka, masing-masing orang berbeda-beda. Aku nggak bisa memaksakan seseorang berbuat sama dengan diriku.

Kemarin-kemarin aku sempat dibuat kesal dengan beberapa orang yang aku pikir sedikit banyak mengikuti apa yang aku perbuat. Risih. Jelas! Tapi kalau balik di pikir dengan benar. That's their business, not mine. Biarlah orang menilai. Dan kalau mau dipikir lagi aku yang terlalu "kepedean" diikutin.Dari situ aku ngerasa hati aku sudah sekotor itu dibuat media sosial yang aku ikutin. Aku nggak bisa berpikir realistis.

***

Masih banyak hal-hal yang bisa kita lakukan daripada hanya berdiam diri dan terpaku dalam dunia maya. Memang kita sebagai makhluk sosial dan harus bersosialisasi. Dan harusnya dengan adanya media sosial saat ini akan terasa lebih mudah. Tapi yang aku rasakan saat ini, media sosial yang ada bukan lagi tempat kita bersosialisasi dengan baik. Aku lebih merasakan dampak negatif dari pada positifnya.

Jumat, 19 Januari 2018

Jepang Ternyata...

Orang yang kenal dekat sama aku, terutama keluargaku "Pasti" tau kalau aku terobsesi dengan "JEPANG". Bukan anime atau pernak-pernik Jepang. Tapi terobsesi sangat ingin kesana, berpetualang di berbagai daerah di negara yang di juluki Matahari Terbit tersebut.
Sangking obsesinya, aku girang banget waktu tau salah satu keluargaku. Which is sepupuku ada yang sekolah disana. Dalam hati "Yes bisa main-main kesana tanpa ambil paket tour". Sayangnya belum sempat main-main kesana, dia keburu pulang ke Indonesia. Yaaaaaah...
Tapi nggak apa. Karena lain waktu pasti aku akan kesana. Insya Allah. Aamiin.

Karena tertariknya aku dengan jepang dan kebudayaanya. Aku sering ngikutin beberapa vlog orang-orang Indonesia yang tinggal disana. Dan baru-baru ini aku dipertemukan dan diperkenalkan sebuah buku tentang bagaiman sebenarnya kehidupan di Jepang sana.