Jumat, 22 Februari 2019

Berobat ke Penang - Loh Guan Lye


Tahun 2016 aku mulai bolak balik Penang atau Pulau Penang, Malaysia.
Buat apa? Buat promil, masalah promil bakal aku share di postingan yg akan datang (soon pasti aku cerita)

Sebenarnya ada banyak Rumah sakit di Pulau Penang ini. Ada  Gleneagles, Island Hospital, Advent Penang, Lam Wah Ee, Mount Miriam dan lainnya. Mount Mirian ini lebih banyak di kunjungi oleh pasien yang terkena Kanker, karena mereka punya 5 dokter spesialis penyakit Kanker. Alatnya super canggih, yang aku ingat dulu sempet dapet cerita dari teman serumah waktu stay di Penang. Waktu itu dia di vonis kanker serviks stadium 3A, dan Alhamdulillah berangsur pulih setelah 6 bulan berobat di Mount Mirian ini. Ada juga loh ibu-ibu yang waktu itu segar bugar lagi nemeni suaminya yang sakit, pas cerita-cerita ternyata doi dulunya juga di vonis kanker (aku lupa kanker apa) dan sekarang doi sembuh total. Yah selain karena dokter yang ahli pastinya juga ada tangan Tuhan didalamnya. Selain rumah sakit Mount Mirian ini, rumah sakit  Gleneagles dan Loh Guan Lye juga yang lumayan sering di kunjungi pasien seperti penyakit jantung, kanker, dan beberapa penyaik serius lainnya.

Rs (rumah sakit) yang aku pilih waktu itu Loh Guan Lye. Kenapa milih Loh Guan Lye. Dapat referensi dari bloger favorite aku Kak Andra Alodita atau yang akrab di panggil Alodita.
Awal kesana dan konsultasi sama dokter dokter disana sudah langsung cocok. Mulai dari pelayanannya, susternya, sampai dokternya. Kalau masalah fasilitas, gak usah di tanya yah. Udah canggih, apalagi kalau di bandinginkan dengan rumah sakit di kotaku.

Hal yang pertama aku lakuin waktu mau konsul kesana, aku buat janji dulu sama dokter yang aku pengen. Waktu itu aku sudah tau dokter apa yang aku mau tuju. Buat kalian yang masih belum tau mau ke dokter mana, kalian bisa cek website mereka www.lohguanlye.com
Dan kalau udah tau, bisa langsung buat appointment juga lewat web tersebut. Setelah itu tinggal tunggu email balasan. Biasanya email balasannya itu adalah jadwal dokter yang kita mau pada bulan dimana kita buat janji. Misal, kita buat appointment tanggal 1 Maret 2019. Nantinya akan dapat balasan tentang jadwal prakter dokter yang kita mau. Setiap bulan dokter di sana biasanya punya jadwal cuti atau kadang mereka lagi ada jadwal seminar di luar rumah sakit. Jadi pastiin dulu kalau kesana dokternya ada. Kan sayang udah jauh-jauh malah dokternya gak ada.

Buat yang sekedar MCU alias Medical Check Up. Mau langsung datang kesana juga bisa. Setiap spesialis pasti punya beberapa dokter. Jadi gak perlu khawatir, kalau salah satu dokter specialist lagi ada yg cuti, karena biasanya setiap spesialist punya 2 sampe 3 dokter. Untuk lebih jelasnya kalian bisa tanya di meja informasi. Atau sebelumnya bisa cek daftar-daftar dokter spesialis mereka disini.

Kalau udah dapat jadwalnya, tinggal ngurus tiket pesawat dan penginapan. Tiket pesawat dan hotel biasanya aku booking lewat traveloka. Dari Samarinda - Jakarta/ Surabaya- Penang. Emang harus transit ke salah satu kota ini, karena belum ada pesawat langsung.
Tips buat yang beli tiket, tolong di pastikan ada bagasinya, aku sih biasanya pakai Air Asia trus jangan lupa beli bagasi kalau emang ga ada bagasi. Kalau aku cuman 2 atau 3 hari biasanya bawa koper kabin doang, kecuali mau stay agak lamaan, pastinya bawa bagasi. Harga bagasi Air Asia yg 20 kg biasanya sekitar 250rbuan. Kalian juga bisa langsung beli di aplikasi traveloka atau langsung ke website Air Asia-nya.

Untuk penginapan, di sekitar Loh Guan Lye ada banyak hotel, bahkan di samping gedung lama Rs Loh Guan Lye ada homestay Sri Pinang. Sejenis apartment yang satu unitnya bisa di sewa kayak kos-kosan, 2 sampai 3 kamar. Harganya sekitaran 60-80 Rmy (Ringgit Malaysia). Aku pribadi gak pernah nginap disitu.
Kalau cuman 2 atau 3 hari nginapnya di One Pasific atau kalau lagi penuh di Grand Inn atau G Inn. Harganya bisa kalian cek sendiri di traveloka. Aku pun bookingnya lewat situ.
Kalau mau stay agak lamaan kaya aku kemarin, kalian bisa cari homestay atau apartment di Airbnb. Caranya sama kaya di traveloka. Dan lebih banyak pilihan. Pengalaman kemaren, aku 21 hari stay di Mansion One yang aku booking lewat Airbnb ini. Agak jauh sedikit dari Loh Guan Lye, karena gak setiap hari ke rumah sakit, biasanya kalau pas lagi jadwal konsul ke rumah sakit nya pakai Grab, bayarnya mentok paling malah 7 Rmy untuk biaya grab-nya itu sendiri. Selama kalian masih jalan sekitaran George Town, untuk grab kalian bisa spend up to 10-15 Rmy.
Di Mansion One Aku sewa satu studio dengan 1 kamar tidur, 1 Ruang tamu, 1 dapur, 1 kamar mandi. Harganya sekitar 220 Rmy/ malam. Agak mahal karena gak sharing sama orang lain alias untuk aku pribadi. Trus fasilitas dia masih baru dan masih bagus-bagus, dan yang paling penting bersih.

Sebenernya aku pernah juga tinggal lama sekitar 16 hari di homestay daerah Pulau Tikus, masih daerah George Town juga. Waktu itu bayar 60 Rmy/malam. Tapi yah kaya kost-kostan gitu. Kamar mandi dan semua fasilitas lainnya sharing. Cuman aku ngerasa kurang bebas aja. Apalagi waktu mau nonton mesti keruang tamu. Kalau sama cewek aja sih gak masalah. Kadang ada bapak-bapak atau kakek-kakek juga. Agak risih sih.

Seperti yang aku bilang tadi,untuk transportasi gak perlu bingung, karena ada Grab. Jadi sebelum kesana pastiin udah punya aplikasi Grab yah. Trus yang mau beli kartu sim untuk internetan juga ada banyak di jual di bandara. Sudah ada paket-paketnya. Mulai dari yang 3 hari, seminggu , bahkan sebulan. Biasanya aku pakai sim card dari Maxin atau gak dari Digi.

***

Walau sudah buat janji lewat websitenya. Kalian harus daftar ulang lagi di loket pendaftaran mereka. Nomor antrian loket biasanya sudah bisa di ambil dari pukul 7.30 Pagi. Loketnya sendiri baru buka jam 8.00 Pagi. Ada dua loket pendaftaran di setiap masing-masing pintu masuk utama Rumah Sakit Loh Guan Lye ini. Dari gedung baru atau gedung lama. Kalian bebas mau daftar dimana. Nantinya kalau sudah daftar bakal di arahin harus ke lantai dan ruangan klinik nomor berapa. Pastikan kalian punya nomor handphone Malaysia dan juga jangan lupa selalu bawa passport sebagai tanda pengenal kalian selama disana yah. Passport itu juga yang nantinya di tunjukkan setiap kita mendaftar di rumah sakit.

Waktu kalian daftar, nantinya bakal di kasih kartu appointment yang harus kalian bawa setiap konsultasi. Jangan sampai lupa. Pengalaman aku kemaren lumayan kena omel sama susternya waktu lupa bawa kartu appointment itu. Kalau sudah dapat kartu itu, kalian langsung ke ruang tunggu klinik yang kalian tuju. Dan masukkan selembaran kertas pendaftaran yang di beri waktu mendaftar dan kartu appointment nya ke dalam box yang tergantung di depan ruang klinik masing-masing dokter. Nantinya suster atau asistent dokter bakal ngambil kartu itu, dan gak lama sebelum dokter datang  kalian bakal di cek berat badan dan juga tekanan darah. Biasanya dokter datang atau mulai jam konsultasi mereka dari pukul 9.30 atau 10.00 Pagi. Yang belum sarapan bisa ngacir dulu ke kantin buat sarapan.
Fyi, Roti Pau di kantin Loh Guan Lye enak loh. Kalian harus coba... Hehehe.

***

Aku sendirikonsultasinya sama Dr. Devindra. Orang India. Tegas dan sangat menjunjung tinggi prinsip "yang mau konsultasi harus matiin hp dan jangan main hp" walau itu orang yang ngedampingin sekalipun. Pengalaman suamiku di omelin karena hp-nya tiba-tiba bunyi. Udah deh, dia bakal ngasih ceramah panjang lebar. Tapi ada benernya sih apa yang dia omongin. Kalau udah masuk ruangan dia, kita harus fokus sama apa yang dia jelaskan, jangan udah jauh-jauh datang ntar gak ngerti apa yang dia jelaskan.

Selain aku. Mama, bapak, dan adek aku juga pernah kosultasi di dokter lain yang masih sama di Rs Loh Guan Lye ini. Adik aku sendiri waktu itu sempat operasi fistula di dokter Tht. Mama aku sempat terapi di ahli tulang, dan bapak aku cuman sekedar MCU. Tapi yah kita puas dengan pelayanan disana.

Rata-rata dokternya tegas, gak ragu dan gak asal coba-coba. Jadinya kita sebagai pasien agak tenang juga. Suster atau asistent dokternya juga gesit-gesit. Gak ada tuh yang kalau di panggil lama baru datang. Gak kaya Rs disini. Yang kadang susternya sampe lupa kalau di panggil, hahaha. (pengalaman pribadi). Bahkan nih yah, yang aku perhatiin rata-rata perawat atau pegawai disana yang cewe pakai sneakers, jalannya laju banget. Setelah konsul, kita di anter ke kasir, trus mereka gak segan ngasih contact person mereka (biasanya sih via wa). Kalau udah gitu apapun yang kita tanyakan bisa via wa, dan kalau mereka gak sibuk pasti bakal di bales.

“Thanks to ms. Lim and ms. Mey yang sudah dengan sabar ngadepin Wa aku walau udah malam”

Sumpah yah, 2 asistent dokter ini baik baik banget. Walau baik tp tetap tegas. Mereka gak segan ngomelin aku kalau ada yg salah.
Sebenernya bisa sih kita email email an sama dokternya langsung, dan pasti bakal di balas. Cuman aku pribadi lebih nyaman sama 2 suster ku ini.

***

Untuk biaya sendiri sebenernya lebih murah di Penang ketimbang di Jakarta atau Surabaya. Contohnya aja waktu aku laparascopy di Loh Guan Lye kemaren sekitar kurang lebih 30 Juta kalau di Rupiah-in. Kalau di Jakarta udah 40 Jutaan menurut temen aku yang pernah Lo di Jakarta, wajar aja sih, secara mamaku laparascopy aja udah 35Jutaan di Makassar, dan itu udah beberapa tahun yang lalu.
Harga konsulnya sendiri kalau kita ke klinik mulai dari 80 Rmy- 110 Rmy. Biaya pendaftarannya sekitar 8 Rmy. Untuk sekedar MCU biasa mulai dari 650 Rmy- 5000 Rmy tergantung paketannya.
Untuk obat-obatannya sendiri, kalau yang bisa di tebus di apotik luar, biasanya dokter bakal kasih saran beli di luar saja kalau sudah habis. Kebetulan di dekat Rs Loh Guan Lye ini juga ada Jion Pharmacy. Pas banget di sebalah hotel Grand Inn. Dan harganya jauh lebih murah ketimbang di rumah sakit. Selain Jion Pharmacy. Ada juga Welling Pharmacy yang ada di Jalan Pulau Tikus. Biasanya orang Indonesia sebelum balik ke Indonesia bakal ke apotik ini buat borong obat-obatan. Karena emang harganya super duper murah. Segala macam obat pun kayanya ada deh.

***

Untuk biaya tindakan seperti operasi sendiri, di sini sistemnya deposit. Biasanya depositnya di tentukan oleh dokter yang akan menangani kalian. Nanti kalau sudah keluar rumah sakit bakal di total, harus nambah atau malah ada kembaliannya. Pengalaman aku kemarin Alhamdulillah pada dapat kembalian semua.
Waktu itu aku operasi Laparascopy yang pertama harus deposit 9.000 Rmy. Pas pulang dapat kembalian sekitar 100 Rmy. Dan waktu operasi Laparascopy yang kedua, yang tadinya dikira bakal Laparatomy karena kasusnya lumayan berat, aku deposit 13.000 Rmy. Tapi Alhamdulillah gak sampe laparatomy dan uang aku kembali sekitar 3.000 Rmy.
Yup... dari segi biaya ini juga menurut aku lumayan buat tenang. Kita jadi tau berapa dana yang harus kita siapkan. Kalaupun harus nombok, biasanya terjadi waktu tindakan operasi kitanya mengalami pendarahan atau beberapa hal lainnya yang mengharuskan dokternya untuk melakukan tindakan lebih serius.

Oh iya, waktu itu aku sempat posting di Ig story waktu aku lagi nginep semalam pasca Laparascopy di rumah sakit ini.  Trus ada yang nanya.

"Kok sendirian, gak ada yang jagain."

Jangan heran. Karena pasien di rumah sakit sini gak boleh ada yang jagain selain susternya sendiri. Disini lumayan tertib. Yang jagain cuman boleh nemenin sampai jam 10 malam. Itupun kalau bisa cuman 1 orang dan maksimal 2 orang. Trus kalau malam kita mau ke toilet atau butuh sesuatu gimana? Gampang, tinggal pencet aja bel yang udah di sediain di samping tempat tidur. Walau cuman pengen ke toilet, suster bakal bantuin bahkan jagain sampai kita selesai dan balik ke tempat tidur lagi. Tiap malam juga susternya bakal bolak balik ngecek kondisi kita satu persatu.

Waktu itu aku di kasih kamar perawatan yang isinya 5 pasien. Tadinya aku minta yang satu kamar aku doang. Karna dulu pengalaman aku waktu sakit trus dapet sekamar berdua di rumah sakit sini (smd), aduuuh.. susah mau istirahatnya. Karna yg jengukin dan jagain pasien satunya lumayan banyak.
Tapi di Rs Loh Guan Lye sana, waktu mintanya kaya gitu malah admin nya bilang kalau gak disaranin untuk kamar yang sendiri, karna katanya perawatanku bukan perawatan yang intensif dan mengharuskan perawatan lebih lanjut. Kamar yang isinya 5 orang udah cukup kok katanya. Dan dia bilang gak usah khawatir masalah ketenangannya.
Dan emang bener. Biar kata berlima satu kamar, rasanya gak kalah tenang sama sekamar sendiri di rs yg biasanya aku pakai. Gak ada tuh di samping kasur pasien riweh yang jagain sama yang jengukin. Jadi kita pasien pun bisa tenang untuk istirahat.

***

Nah itu tadi kelebihan kelebihan dari sistem pengobatan di rumah sakit Loh Guan Lye. Syukurnya aku sekeluarga puas dengan pelayanan disana. Yang buat minus adalah.. susah makannya. Ya ampuuuuuun.. makanan disana rata-rata bumbunya kuat banget (aroma rempah). Udah gitu, karena  aku tinggal di daerah George Town yang rata-rata penduduknya Chinese. Agak sedikit susah kalau mau makan. Mesti teliti halal atau gak. Untungnya sih pakai hijab, jadi kalau kadang gak ada keterangan trus kita mau masuk makan, biasanya pelayannya bakal  info-in kalau disitu gak halal.
Oh iya, kalau mau makan. Di rumah sakit Loh Guan Lye ini ada kantin yang buka sampai jam 5 sore. Masakan rumahan kaya biasanya. Enak dan murah ketimbang makan di luar. Kalau mau yg lebih banyak macamnya, disana juga ada cafe-nya. Makanannya lumayan bervariasi. Andalan aku disana spageti atau gak nasi goreng balacan-nya.
Trus kalau mau makanan yang indonesia banget. Agak jauh sedikit dari rumah sakit ada rumah makan Pak Yusoff. Yang masak orang jawa. Makanannya udah pasti indonesia banget, udh gitu ada ikan asin plus sambel terasinya. Uggghhh jadi laper kan. Kalau kalian naik grab, pilih aja destinasi Ban Heang. Di samping Ban Heang itu lah tempat rumah makan Pak Yusoff. Disitu sistemnya prasmanan jadi bisa puas makannya. Tapi ingat, kalau hari Jum’at warung Pak Yusoff ini tutup. Kalau lagi gak libur, warung Pak Yusoff ini buka sampai habis. Tapi sih biasanya jam 2 siang udh pada habisan. Karena yg makan maupun bungkus makanan disini lumayan banyak.



Selain makanan, kalian juga bisa berkeliling daerah George Town ini untuk hunting cafe lucu nan instagramable. Banyak cafe-cafe unik buat ngopi. Selain kopi, biasanya cafe-cafe itu juga punya menu makanan yang unik. Soon aku bakal kasih tau, cafe apa aja yang wajib kalian datangin di George Town, Pulau Penang ini.

***

Itu dia sedikit banyak info yang bisa aku share ke kalian. Semoga dengan info ini bisa ngebantu kalian yang lagi membutuhkan.
Buat yang kepo aku promil gimana. Soon pasti aku bakal kasih tau. Doain aja gak mager.. karena itu merupakan long story yang up n down. Hehehe..

Sekian dari postingan mager ala meli. Thanks for reading my blog :*

2 komentar:

  1. Postingannya lengkap, kabarnya Penang sama Malaka terkenal bagus ya untuk pemeriksaan kesehatan. Semoga sehat terus

    BalasHapus
  2. Pengalaman berobat yang sangat bermanfaat terutama untuk saya yang mungkin aja nanti bisa berobat di Penang, karena kebetulan saya bekerja di Rumah Sakit meski bukan petugas medisnya dan melihat sendiri seperti apa pelayanan rumah sakit kita di Indonesia namun gak semua Rumah Sakit pelayanannya buruk. Bahkan Bupati di daerah saya tiap kali ceramah selalu bilang pengobatan di Penang sangat mumpuni dan pelayanannya sangat baik dan berharap RUmah Sakit tempat saya bekerja bisa menyamai Rumah Sakit yang Ada di Penang. Makasih mbak sudah berbagi pengalaman berobat di Penangnya.

    BalasHapus