Rabu, 13 November 2019

Jalan - Jalan ke Jepang... Part 1



Pagiiii semuanya. Aku bilang pagi karena aku post blog ini pagi hari. Hahaha. 

Jadi ceritanya aku baru aja pulang dari liburan dari Japan nih, liburan yang sudah aku rencanakan beberapa tahun yang lalu tapi baru kesampean sekarang. Akhirnya yah... 
Trus kapan hari aku ada buat kolom pertanyaan gitu soal Japan. Selain ucapan "Have fun" dari teman teman. Ada beberapa juga yang nanya gimana cara ke Japan dan berapa Budgetnya. So, di postingan ini aku bakal jelasin sebisa aku gimana caranya aku yang awam ini bisa sampe kesana dan berapa banyak uang yang aku keluarin selama disana...

****

Pertanyaan yang banyak banget di tanyain adalah, PAKAI TRAVEL APA ?

Aku gak pake travel tours atau tour guide pribadi. Selama disana aku bener-bener cuman berdua omik. Tour guidenya yah si Mbah Google. Aku ngurus tiket sampai ke penginapan sendiri. Palingan untuk visa nya aja yang minta bantuan sama travel agent. Sebelum pergi aku banyak nanya sama orang-orang yang sudah pernah kesana. Terimakasih untuk bapak Noval dan sepupu aku Riri yang udah berpengalaman soal Negara Sakura ini. Jadi lumayan banget terbantu sama masukan-masukan mereka. 


Trus BUDGET kalau mau kesana berapa?

Nah karena jalan sendiri dan gak pake travel tour. Otomatis lebih mahal dari pada pergi pakai travel tours. Tapi itu tergantung dari masing-masing orang. Karena baru pertama ke Japan, jadi masih belum tau banget alhasil masih banyak biaya yang keluar. Mungkin untuk kedua kalinya karena sudah ada pengalaman, bisa di minimaliskan untuk pengeluarannya.
Karena emang di Japan itu untuk makan dan transport lumayan mahal. Mahal banget malah menurut kita. Bayangin aja sekali naik kereta itu sekitar 220 Yen atau kalau di rupiahkan sekitar 30 Ribu.Belum lagi kalau nyasar, otomatis nambah pengeluran bus atau subway. Makan juga gitu, disana mahal banget. Pokoknya biaya hidup di sana Mahaaaaaaallllll lah…

Oke, karena sudang ngomongin soal budget, aku akan kasih kalian gambaran budget yang aku keluarkan untuk pergi ke Japan. Di rincian budget ini semua belum termasuk ke-khilafan aku selama disana. Karena walau Japan itu terkenal dengan biaya hidup yang mahal, tapi untuk para wisatawan kaya aku itu jajan disana adalah syurgaaaaaa. Apalagi kalau bukan karena embel-embel "Tax Free" semua jadi lebih murah ketimbang di negara sendiri atau ikutan jastip-jastip. Mumpung ada di negara yang sering di jastipin, sikaaaaaat. Hahaha.

  • Tiket Pesawat : Untuk tiket pesawat aku langsung ambil yang PP Balikpapan-Haneda/ Haneda-Balikpapan. Dan kemaren dapat good price sekitar 6,7jt/orang. Udah sama bagasi 30kg dan makanan di pesawat. Bagasinya pun langsung kita terima di bandara Haneda Tokyo. Kalian bisa beli di Travel Agent atau Traveloka dan kawan-kawannya. Biasanya yang sering promo gini Singapore Airlines, atau kalau dari Jakarta itu ANA Airlines. 
  • Visa : Untuk Visa, aku serahkan ke Dwidaya Tour yang ada di Big Mall. Satu orangnya untuk kepengurusan visa 750Rb. Kalau mau ngurus sendiri bisa, pastinya lebih murah. Tapi yah itu, kudu ke kota besar kaya Makassar, Surabaya atau Jakarta. Datang langsung ke Kedubes Japan. Mungkin yang lagi di kota besar bisa sekalian apply visa disana. Waktu kepengurusan Visa kemaren sekitaran 10 harian.
  • Penginapan : Aku ambil penginapan Airbnb, yang ada mesin cuci sama mini kitchennya. Untuk airbnb sendiri aku pilih yang dekat dari kota. Dan waktu itu aku ambil di daerah Shinjuku untuk di Tokyo. Dan untuk di Osaka aku ambil di daerah Namba. Jadi paling cuman selisih 1 sampai 2 stasiun dari pusat kota. Untuk penginapan di Tokyo kemaren sekitar 1,2jt/malam. Tapi sempet nambah semalam dari yang aku jadwalkan, dan itu pindah bnb lagi semalam agak mahal karena mepet banget m, jadi dapet yang 2jt/malam. Di Tokyo dan Kyoto penginapan emang agak mahal untuk yang 1 apartement buat kita sendiri. Kalau kalian pengen lebih murah, kalian bisa cari yang sharing badroom. Di Kyoto aku gak nginap, jadi aku langsung ke Osaka dan ke Kyotonya Pergi pagi pulang malam. Ini salah satu travel tips buat kalian pemegang JR Pass. Karena penginapan di Kyoto mayan mahal kaya di Tokyo, jadi kita pilih nginap di Osaka aja. Lagian kalau mau ke Kyoto tinggal naik shinkansen gak nyampe 20 menit nyampe. Udah gt free lagi 😁.Di Osaka penginapan jauh jauh lebih murah. Bayangin aja apartement buat berempat cuman 600rbuan/malam. Itu udah bagus banget. Beda sama di Tokyo, udah mahal, sempit kek gang senggol. 
  • Tranportasi : Aku beli JR Pass yang 7 hari. Harganya 3,7/orang. Tapi karena waktu itu lagi ada diskon jadi 3,5/orang. Aku beli di Klook. Dan kerena aku 10 hari, yang 3 harinya aku pake Pasmo. JR Pass itu apa sih. Kalau aku sama omik bilang JR Pass ini Kartu Japan Sejahtera hahah. Karena ini bisa menghemat pengeluaran transport selama di Japan. Ini di khususkan buat km yang ke Japan nya sekalian mau ke kota-kota lain yah. Kalau km cuman mau di satu kota kaya Tokyo atau yg lainnya mending gak usah. JR Pass ini cuman bisa di beli sama wisatawan, dan di belinya sebelum km ke Japan. Kalau kalian beli di klook disitu lengkap banget penjelasannya. Aku beli JR Pass ini memanfaatkan shinkansennya. Sekalian sih sama subwaynya juga. Hehehe.. karena kalau mau naik shinkansen dari Tokyo ke Osaka itu kalau gak salah tiketnya sekitaran 1,6-1,8jt/ orang. Bayangin kalau bolak balik Pp udah 3jutaan lebih. Kalau pake JR Pass udah free untuk shinkansen hikari. Gak perlu takut ketinggalan kereta, kalau ketinggalan bisa minta lagi di reservasi tiket shinkansen. Tinggal tunjukin JR Pass ini. Jadi selama kalian pegang JR Pass ini, mau bolak balik kemanapun naik shinkansen free beb. Makanya, karena kartu ini lah aku gak memutuskan untuk nginap di Kyoto. Udah gt ada beberapa subway yang include sama JR Pass ini. Jadi kalian tinggal  nunjukin kartu ini di gate subway yang kalian mau. Udah masuk free. Karena aku ambil yang 7 hari, sisanya aku beli kartu Pasmo. Ini sejenis flash bca gitu. Bisa di pake buat subway, bus sampe jajan di beberapa tempat. Kartu kaya gini banyak jenisnya sih, gak cuman Pasmo. Dan kalian bisa dapatin di beberapa stasiun atau di konbini . Atau kalau kalian mau lebih prepare. Kalian bisa beli Suica Card yang ada di Klook. Ntar tinggal ambil di stasiun atau di bandara waktu sampe Japan. Biar kata udah pake JR Pass, untuk kalian yang mager jalan jalan jalan jauh kaya aku nyari stasiun yg include JR, aku saranin kalian tetap punya kartu ini. Karena gak semua subway include sama JR Pass ini. Apalagi di rute-rute yang gak banyak di kunjungi wisatawan. Biasanya JR Pass cuman include untuk rute-rute subway yang besar. Kartu Pasmo yang aku beli di stasiun Shinjuku ini harganya 2000 Yen. Dengan saldo 1500 Yen. Kalau abis bisa isi ulang di stasiun atau mini market gitu. Nah untuk biaya transport pasmo ini yang lumayan gak bisa di prediksi. Karena kalau nyasar mau gak mau keluar biaya lagi. Karena sekali naik kereta aja itu sekitaran 220Yen tergantung jaraknya, sekitar 30ribuan/orang. Mayan banget kan transport disana. Biaya transport ini lumayan banget buat pengeluaranku bengkak selama disana, soalnya aku males jalan kaki jauh jauh. Aku save energi banget lah pokokknya. Tapi kalau mau di itung-itung untuk biaya Pasmo aku selama disana kurang lebih sekitar 25.000 Yen/ orang. Karena emang aku kaya kutu loncat selama disana jadi banyak naik turun subway dan bus.
  • Tiket Wahana Atraksi : Tiket wahana atraksi yang aku beli dari Indo itu cuman Disneyland dan Universal Studio Japan. Untuk Disneyland aku beli sekitar 1juta/ orang dan untuk USJ karena sedang Low Season jadi dapat tiket yang murah, sekitar 950ribu/ orang. Sisanya kaya naik Jinrikisha atau becak orang di Kyoto itu aku langsung beli disana. Karena emang itu dadakan banget pengen naik Jinrikisha. Untuk naik becak manusia itu aku bayar 4.000 Yen untuk 12 menit. Trus adalagi nih kerandomanku selanjutnya kaya pake baju tradisional Japan alias kimono. Biaya untuk sewa kimono wanita dan pria itu berbeda dan bervariasi. Aku kemaren ngambil yang 7.000 Yen dan Omik yang 5.000 Yen. Sebenernya itu bisa di pake seharian sampai rental kimononya tutup. Tapi kami berdua gak tahan karena nyesek perut banget hahaha. Padahal kalau mau lebih murah kalian bisa pesan sebelumnya di Klook, dan harganya jauh lebih murah. Cuman balik lagi, kemaren aku gak kepikiran buat pake kimono itu. Jadi gak aku persiapkan sama sekali. Selebihnya adalah biaya lain-lain selama di Disneyland dan USJ. Yang jelas selama di dua tempat ini aku ngerasa kalap banget. Terutama di USJ di bagian Harry Potter. Langsung say goodbye deh tuh sama duit. 
  • Makan : Seperti yang aku bilang sebelumnya. Biaya hidup di Japan itu muahaaaalnya minta ampun. Termasuk makanan disana. Aku kemaren sekali makan itu kisaran 1.000 s/d 1.500 Yen per orang. Paling murah kalau cuman beli nasi putih trus bawa pulang makan bareng sambel baby cumi yang bertahan cuman 2 hari. Selebihnya makan di resto atau beli makanan yang tinggal di panasin di konbini (indomaret versi Japan). Selebihnya jajanan-jajanan pinggir jalan yang bisa di bilang masih lumayan mahal juga sih. Jadi kira-kira kalau anggaran untuk makan per orangnya sekitar 150rb. Mahal kan beb. Tips dari aku untuk temen-temen yang muslim, sebelum kesana kalau bisa bawa bekal banyak dari indo kalau bisa. Karena cari makanan yang halal itu susah-susah gampang. Udah banyak sih yang halal, tapi lumayan agak jauh kadang dari pusat kota. Prinsip aku sama omik, kalau udah capek banget dan gak pengen jalan jauh. Kita cari tempat makan yang seafood atau paling gak yg gak ada porknya. Selain itu siapkan aplikasi google translate kalau mau beli cemilan atau makan di konbini untuk cek ingredientsnya.
Itu dia kira-kira jawaban dari beberapa pertanyaan yang di tanyain sama temen-temen kemaren. Ada plus minusnya antara jalan sendiri dengan ikut travel tours. Kalau jalan pake travel tours di jamin kalian gak bakal nyasar dan gak pusing mikir transport dan makannya. Tapi kalu jalan sendiri juga banyak plusnya. Kalian bisa dapatin tempat-tempat yang lucu dan bagus di jalan-jalan kecil atau daerah-daerah yang gak bisa kalian datengin kalau pakai travel tours.

Jadi balik lagi, ke kebutuhan masing-masing. Kalau masih muda dan punya banyak waktu. Aku saranin jalan sendiri aja. Untuk budget sebenarnya masih bisa di irit dari penjabaranku di atas. Cuman karena aku mau santai dan emang udah aku persiapin biaya berlebih, jadi akhirnya yah sebesar yang di atas. 

Semoga sedikit banyak informasi yang aku kasih ini bisa berguna buat kalian.